Pages

Monday, May 18, 2009

Selamat jalan Untuk Bang Wok..

Kurang lebih seminggu yang lalu, saya masih bertemu dengan paman saya(sepupu Bapak ) yang biasa saya panggil bang Wok ( orang mengenalnya dengan nama Raja Wok,Saya tak tau juga nama lengkapnya siapa ). Saat itu beliau bertamu menemui kedua orang tua saya. Beliau dari Sedanau dan sedang berobat jalan di Ranai ini.

Pada saat itu kondisi beliau memang sudah uzur. Berjalan dengan tertatih-tatih, agak bungkuk, badan semakin kurus, mata cekung. Bahkan bunda saya sambil bergurau kepadanya berceloteh " Kenapa Wok.. lah Tua tul ... bahkan lebih tua dari bang nan kau...padahal wok kan jauh muda dari ben... " karena memang bang Wok saya ini belumlah terlalu tua jika dibandingkan dengan ayah saya yang sudah kepala 7. Paling bang Wok saya ini baru mau ke kepala 6. Namun kondisi beliau yang sedang sakit merubah penampilannya memang menjadi agak tua dari usianya... Saya pun memang agak terkejut dan prihatin... Tapi beliau masih tetap semangat. " Ni lah Pen... Bang wok ni...kalau bowok bejolon agak sego.. tapi kalau cok rumah..rase badan bise sengak... Ni makse Yuyun ajak bang Wok ni jolon." Demikian beliau memberi penjelasan kepada saya.. Yuyun yang disebut adalah anak bungsu beliau yang memang sangat sabar menjaga ayahnya...
Kami sore itu banyak bercerita... saya, bunda saya dan bang Wok... sedangkan yuyun hanya tersenyum sekali-kali mendengar perbincangan kami . Ayah saya pun hanya ikut mendegar juga... Bahkan tanpa sadar azan maghribpun hampir berbunyi ketika beliau akan pulang dari rumah orang tua saya..
itulah pertemuan saya yang terakhir dengan bang Wok saya ini.

Ternyata dua hari kemudian, saya dengar beliau dirawat di RSUD....saya memang tak sempat membezuk beliau di RSUD. Itulah kelalaian saya. Padahal saya sudah niat ingin membezuknya. Namun karena kesibukan, ditambah anak bungsu saya yang kena sakit juga, saya benar-benar lupa untuk membezuk beliau...
Tadi pagi kabar kepergiannya saya dengar...innnalillahi wainna ilaihiroojiun... dan ternyata jasadnya pun tak sempat saya lihat. karena jam 7 pagi sudah dibawa ke Binjau untuk dimakamkan di perkuburan Raja di Sedanau....Maafkan saya bang Wok...saya hanya bisa mengirimkan doa semoga engkau tenang dan damai disisiNya...Selamat jalan...Bang Wok... Ranai,Senin 18 Mei 2009.

2 comments:

bongjun said...

nama almarhum bang wok adalah Raja Idris.

di bawah siraman hujan saya mengantar kepergian, senior,abang sekaligus teman berdiskusi. Saya ikut berduka sekaligus merasa kehilangan. semoga bong wok,..dimudahkan jalan ke surga-Mu ya Allah.

raja peni said...

trims bong jun atas informasi nama beliau... inilah baru saya tau namanya... pertemuan, jodoh dan kematian kita memang tak pernah tau.. Hanya Allahlah yang maha tau ..